BUMN Fund Tekan Risiko Kerugian

sahambumn.com – BUMN Fund, yakni konsep pendanaan infrastruktur yang telah ditandatangani oleh Kementerian BUMN diklaim bisa menjadi penyelamat perusahaan pelat merah terutama untuk meminimalisasi risiko kerugian.

Menteri BUMN Rini Soemarno mengatakan pembentukan BUMN Fund dilakukan untuk meminimalisir kerugian yang dihadapi perusahaan pelat merah ketika akan melakukan penghimpunan dana atau fundraising.

“Biasanya, perusahaan pelat merah yang akan melakukan fundraising untuk pendanaan proyek infrastruktur yang sangat bergantung pada kondisi pasar dunia,” tuurnya dalam siaran pers yang diterima Bisnis, Sabtu (31/3/2018).

Dalam kerja sama ini, Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) dan perusahaan asuransi akan menginvestasikan dananya ke dalam BUMN Fund. PT Danareksa Capital dan PT Bahana Kapital Investa sebagai pengelola dana tersebut akan menyalurkannya ke proyek infrastruktur dalam negeri.

Dengan adanya pilihan wadah baru penyaluran investasi ini, investor memiliki alternatif instrumen investasi jangka panjang. BUMN Fund tidak hanya akan berfokus pada pendanaan proyek infrastruktur strategis nasional, tapi juga portofolio efek kelompok BUMN, serta perusahaan rintisan yang memiliki potensi untuk berkembang dalam ekosistem kelompok BUMN.

“Kami tetap prudent tapi di sisi lain butuh fleksibilitas struktur instrumen yang bisa melayani typical investor dengan horizon jangka panjang,” terang Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Aloysius Kiik Ro.

Sumber: bisnis.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *