BNI Siapkan Rp1,5 Triliun Pimpin Sindikasi Proyek Tol Pemalang–Batang

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI menyiapkan dana sebesar Rp1,5 triliun sekaligus memimpin sindikasi pembiayaan proyek pembangunan ruas Jalan Tol Pemalang – Batang, Jawa Tengah.

Total bank yang terlibat termasukk BNI berjumlah 16 bank dengan total nilai kredit sindikasi Rp3,22 triliun. Skema sindikasi belasan bank ini diklaim mampu mengakselerasi proyek pembangunan ruas tol tersebut yang panjangnya mencapai 39,29 km.

Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta mengatakan ruas Jalan Tol Pemalang–Batang menghubungkan Pemalang, Pekalongan, dan Batang di Jawa Tengah. Kolaborasi sektor perbankan dalam pembiayaan jalan tol semacam ini menjadi faktor penting yang mempercepat pembangunan infrastruktur.

“Perjanjian kredit sindikasi ini menyiratkan semakin luasnya minat bank menyalurkan pembiayaan ke sektor infrastruktur strategis seperti ruas tol ini,” ucapnya di Jakarta, Rabu (24/5/2017).

BNI bertindak sebagai Mandated Lead Arrangers and Bookrunner sekaligus menjalankan seluruh fungsi keagenan pada perjanjian kredit sindikasi ini. Sejumlah 15 bank selain BNI yang menjadi anggota Sindikasi adalah Bank Panin, Bank Artha Graha, Bank Jateng, Bank Sumut, Bank Nagari, Bank ICBC, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Bali, Bank Sulselbar, Bank DIY, Bank Jambi, Bank Kalteng, Bank Maluku Malut, BNI Syariah, Bank Aceh Syariah, Bank DIY Syariah, dan Bank BJB Syariah.

Total kebutuhan biaya untuk membangun ruas Jalan Tol Pemalang – Batang mencapai Rp4,88 triliun. Pembiayaan kredit sindikasi ini akan menutup sebagian dari total kebutuhan dana pembangunannya, yaitu sebesar Rp3,22 triliun.

BNI sendiri menyiapkan pembiayaan terbesar dibandingkan anggota sindikasi lainnya yaitu Rp1,5 triliun atau sekitar 46% dari total nilai kredit sindikasi. Penyaluran pembiayaan lainnya dilaksanakan oleh Bank Panin dengan Rp 220 miliar, BNI Syariah dan Bank Aceh Syariah yang masing-masing menyalurkan Rp 200 miliar.

Ruas jalan tol Pemalang – Batang ini merupakan salah satu bagian penting dari Jaringan Jalan Trans Jawa (Jakarta – Surabaya) yang termasuk ke dalam daftar Percepatan Proyek Strategis Nasional yang ditargetkan untuk beroperasi secara keseluruhan pada tahun 2018. Sebelumnya, pembangunan ruas Jalan Tol Pemalang – Batang ini telah dimulai dengan Ground Breaking yang dilaksanakan oleh Presiden Joko Widodo di Gerbang Tol Desa Pasekaran, Batang, Jawa Tengah, pada 17 Juni 2016.

Sumber: bisnis.com | 24 Mei 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *